Wednesday, 22 June 2011

Oreo Cheese with AI 5


I just don't know.Why did I like him.Others always said he's perfect
But, I like him only because of his kindness,Mr Kinda Sweet!- Aily

Taman permainan perumahan kos sederhana randah riuh dengan suara kanak-kanak.Aduhai, kalaulah hidup ni macam hidup kanak-kanak yang tanpa masalah dan segala macam fius di kepala yang berselirat buat kepala berdenyut.Qalisha memandang jauh ke arah seorang kanak-kanak yang menangis.Segera mama kanak-kanak itu memeluknya.Perit.Kelam.Kenapa Mama tidak begitu? Air mata seakan mahu menitis.Merindui saat kecil bersama Nek Cah.Atau lebih tepat, Arwah Nek Aishah.Dahulu, Qalish sememangnya rapat dengan Nek Cah.Sedih-menangis-ketawa semuanya diceritakan bersama Nek Cah.Sekarang? Nek Cah dah tak ada.Tuhan lebih sayangkan dia.Itu kata ayah sewaktu umurnya tujuh tahun.Meski sudah bertahun Nek Cah pergi, seperti semalam saja rasanya dia memeluk wanita itu.

“Oh. I miss being a kid.I miss being so carefree.Like them.

Seperti air yang mengalir laju, kata-kata itu keluar dari mulut Qalisha.Huh.Distract, dear.Kuatlah wahai hati.

“Nek cah, Icha nak beli baju colour biru ya raya tahun ni?Icha tak mau colour merah jambu.Icha tak suka.”
Sambil mengusap kepala Qalisha yang berambut ikal keperangan itu,Nek Cah tersenyum.

“Baik sayang.Nanti kita ke pasar, Nek Cah belikan.Ya? sekarang, kita mengaji dulu.”

“Sayaaaang Nek Cah!”

Nek Cah..Icha rindukan nenek.Icha rindu nak pegang tangan nenek.Icha nak peluk nenek..

Mata anak kecil itu terkebil-kebil memandang Qalisha yang dari tadi asyik memandang setiap gerak lakunya sambil mengesat tubir mata dengan hujung tudung bawal merah jambu.Segera dikeluarkan tisu dari saku seluar.Tangan yang memegang helaian nipis tisu, dihulurkan kepada Qalisha.

Bingung.Pintar sungguh anak ini.Rahmatilah dia ya Allah.

“Adik, Terima kasih ya?”

“Ibu kata, kalau Nampak orang sedih, Kita kena peluk dia.Sometimes, a hug and one big smile will make the crying people laugh.Nak Mira peluk akak?”

Tangan gebu kanak-kanak bernama Mira mencapai bahu Qalisha.Dipeluk erat tubuh Qalisha.Seakan menghulurkan kekuatan yang menipis.Seakan menyalurkan keindahan yang dicari selama ini.

‘Anak kecil ini seperti kuat menghadapi hidup.Tegar.Kenapa aku begitu lemah?Ya Allah.Ampuni aku.Aku tak bersyukur atas segala pemberianmu ini.’

Monolog Qalisha dalam hati.

“Adik ni nama apa?” Senyum terukir.

“Mira.Mira Ilyani binti Zaidi.” Pantas suara kecil itu menjawab.

“Umur berapa?”

“Tujuh tahun.”

“Datang sini dengan siapa?”

“Nenek.Tu..” Tangan dituju ke arah seorang wanita berumur lebih kurang 60-an.Wanita itu tersenyum.

“Kenapa adik tak main dengan kawan-kawan yang lain?” Persoalan yang dari tadi bermain di kepala akhirnya keluar juga.Wajah cerah bermata bulat itu ditenung.Mencari jawapan.

“Nenek kata, Mira tak boleh main kejar-kejar.Nanti Mira kena masuk hospital.”

“Nenek? Ibu Mira mana?”

“Ibu Mira dah takde.Nenek kata, Ibu Mira dekat syurga.Sebab tu tadi Mira peluk akak.Bila akak gembira, Mira dapat pahala.Nanti, Mira dapat masuk syurga.Jumpa Ibu.Mira nak sangat tengok Ibu.”

Lancar.Tanpa riak.Senyum.Kuat.Itu emosi yang dia Nampak pada Anak kecil itu.Masyaallah.

”Mira sakit apa?”

“Entah.Doktor Iman kata, Mira ada HIV.Kadang-kadang,dada Mira sakit, Nenek terus bawa Mira pergi hospital.Bila Mira cakap Mira ada HIV kan kak, budak-budak lain semua tak mahu kawan dengan Mira.Dia orang kata, Mira jijik.”

Jelas riak wajah Qalisha berubah.Bukan geli atau apa, tapi dia tidak menyangka Mira ada dugaan sebesar itu.Anak sekecil dan sepintar Mira punya hidup yang kelam.Suram.Makna apakah ini?

“Mira,Kakak tak kata macam tu pun?Okeylah.Sebab Mira dah Berjaya buat kakak senyum, Kita kawan?”

Tangan dihulurkan.Tanda janji.Kedua-duanya mengukirkan senyuman.Wajah polos keduanya seakan mencari harapan.Tidak pasti.Tapi mungkin.Life ain’t always crime right? It could be tough.But,It’s doesn’t mean that you will close your eyes without smile.

“Nama kakak apa? Kakak cantik lah.Kakak baik.Tak macam budak-budak lain.Suka kata Mira jijik.”
Qalisha tersenyum.Riak wajah sengaja dimaniskan.Memberi kekuatan pada Mira Ilyani.Mungkin.Atau untuk diri sendiri juga?Mungkin.

“Pandailah Mira ni.Nama kakak,Qalisha.Qalisha Ardini.Mira panggil kak Icha je. Special untuk Mira je tau.Orang lain panggil kakak,Qalisha atau Qalish.”

“Kak Icha, Mira sayang kakak.Kakak jangan tinggalkan Mira ya?”

Tangan kecil itu kembali memeluk Qalisha.Seakan masih ada yang menyayangi diri.Seakan tuhan sengaja berikan malaikat kecil ini, agar diri ini tahu.Masih ada yang menyayangi.Masih ada sebab untuk seorang yang bernama Qalisha Ardini ini hidup.Selain memikirkan sikap Mama yang seolah menyalahkan diri atas kematian Arwah Qalish Aidan.Adik Qalisha.Sekarang, semuanya beku.Setiap kata yang keluar dari mulut Mama, seolah tanpa perasaan.Stiff.

Nasib baik, ayah sering saja ada.Tapi ayah tak pernah tahu.Apa rasa hati ini.Hati yang seolah mati dihadapan setiap manusia yang bergelar keluarga.Entah apa silapnya, Qalisha tak pernah tahu.Mak Long Jijah selalu saja ada di rumah.Datang, dan bermacam perkara itu-ini tentang Qalisha yang tidak indah di matanya.

Petang itu, masa dihabiskan bersama Mira Ilyani.Mira Ilyani sememangnya seorang kanak-kanak dari pandangan umum.Tapi, anak pintar itu cerdas.Bijak.Setiap kata yang keluar dari mulutnya, saling buat Qalisha ketawa.Sinar baru kah? Tanpa sedar, Ada mata memandang ketawa dan senyuman mereka.Ada wajah yang tersenyum.Ada hati yang menunggu.Siapa?

2 comments:

Thank you, May Allah shower you with HIS blesses.