Friday, 8 July 2011

Oreo Cheese with AI 8


Telefon berbunyi.Boneca-Tunjukkan aku, dah berlagu minta diangkat.

musik dari jiwa
lagu dari hati
cerita sepurnama
canda dan menangis

Tangan yang leka mencoret lakaran rajah aerofoil di helaian kertas terhenti.Mata dihala ke arah telefon di tepi bantal.Haiish, orang tengah feel ni, kacau je.

Telefon dicapai.Malas.Nama si pemanggil tertera di skrin.Amir?Apalah ustaz ni mahu?Tazkirah?

Bukan apa, lelah dah Qalisha mendengar tazkirah Amir yang hampir setiap hari cuti.Tahulahkan, dia tu selalu jadi pendebat dalam acara agama, macamlah diri sendiri ni, tak belajar.Kacau betul orang tengah feel buat kerja!

belum ku selami
jatuh dan terjadi
lelah dipukul badai
apa mungkin terlerai

Telefon yang berbunyi sengaja dibiarkan.Kenal dengan Amir dari sekolah rendah, cukup buat Qalisha kenal, siapa dia.Amir Asri.Suka beri tazkirah pada orang, tanpa sedar diri sendiri pun bukannya betul.Bosan.

Kepala mulai memainkan drama siang tadi.Perancangan untuk belajar sendirian di pondok Taman Permainan, bertukar kepada sesi pembelajaran bersama Adam.Adam?Suka betul panggil Qarl Adam tu, Adam.Qarl tu, bunyi macam western sangat.Tahulah melayu celupkan.Adam just sweet like his act.Ahaa..Qalisha, sejak bila pandai puji-puji orang ni?

Senyum.Dalam diam, Qalisha mengaku, hati dah mula boleh berkawan dengan Adam.Jatuh hati? Tak kut.Cuma, suka.Suka dengan watak Adam yang cool tapi takdelah mulut manis macam Bruno Mars.

soalan tersendu
balas hampa bisu
tuhan tunjuk sesuatu
apa dia yang satu itu

Adoiiai.Bunyi lagi.Amir ni, Hampehlah!

“Assalamualaikum.”

“Waalaikumsalam my sweetiest ever adik.Haha.Kenapa jawab malas je ni?”

Erk,Suara perempuan?

Skrin telefon bimbit ditenung.Karinn

“Karinnnn”

“Hellooo, aku tak pekak lagi.Telinga aku tak pakai hearing aid lagi la.Kau nak jerit-jerit tu dah kenapa?Gila bayang dengan Qarl eh?”

“Apalah gila bayang.Mana ada.Amir ni tadi, call, malas nak jawab.Sibuk je orang tengah feel nak study dia kacau.”

“Kau blacklist je nombor dia.Habis cerita.Haha.Aku tak sanggup ada orang nak kacau girlfriend sepupu aku ni.”

“Bila masa aku jadi hang punya sepupu punya girlfriend haa?”

“Macam aku tak tau.Tadi kau date dengan dia kan?Eceehh.”

“Ceit.Mana ada.Dia yang datang dekat port aku.Kacau aku nak belajar.Tapikan, dia tu pandai gila.Aku tunjuk soalan Addmath, semua dia jawab.Macam cecah biskut coklat dalam susu.”

“Ecehh.Jatuh hatii tak ngaku.Aku tahulah, orang di sana tu tengah berangankan Encik Qarl Adam dirumah ni kan?Ahaa”

“Dahlah.Berbalas dengan bakal lawyer ni, lama-lama kita kat sini yang tak siuman.Kau telefon ni, bawa daulat nak apa?”

“Esok, hari last Qarl kat sini.Nak balik KL dah.Ada makan malam sikit.Nak jemput kau.Dress lawa sikit eh?”

“Aku tak cakap nak pergi pun?Ahaa.”

“Kau nak atau tak, aku paksa kau pergi juga.Tak kira.Haha.”
“Ni kuasa veto mak tiri bawang putih Kakak Karina dah keluar.haha.Okeylah.Aku pergi.Ya sayang?”

“Aww.Ni yang nak peluk-cium ni.Esok, Adam sayang you jemput tau.Babai!”

Telefon di ruang sana diletakkan.Karin.Kenapa buat aku rasa serba-salah?

Kalau boleh, aku tak mahu jumpa Adam buat kali terakhir.Aku, memanglah gagah diluar, Tapi, kat dalam hati ni..

tunjukkan aku
tunjukkan aku

apa bisa kucinta
kamu sepertimana
aku dicinta kamu
aku dijaga kamu
atau kamu terlalu
indah buat diriku

beda dari diriku
aku pun tak menahu
soalan tersendu
balas hampa bisu
tuhan tunjuk sesuatu
apa dia yang Satu itu

Aku tak jatuh hati dengan Adam.Tapi, kenapa tiba-tiba sedih bila tahu yang dia nak balik sana?Kenapa rasa macam tak mahu pun Adam balik?Kenapa tiba-tiba rasa growth hormone tahap tinggi melebih?Kepala macam dah terlebih banyak chemical.Aiseh.Qarl Adam, boleh aku cakap aku benci kau?Sekarang?

Memang betullah Chemical reaction dalam kepala kau dah tak betul Qalisha.Memang betullah terlebih growth hormone.Adoiai.Sejak bila masuk frasa lovey-dovey semua nii.

********************


Aily - Adoiiai.Sibuk mengalahkan Perdana Menteri.Eh, ada kah orang baca nii?

K.A.T.A hati [4]




"Realize that I am smiling.RD"

Waktu mula berjalan.Aku bukan menuntut dia untuk selalu ada.Malah, aku tak sedar pun hati ni mula suka pada setiap yang dia buat.Walaupun tanpa perkataan.Walaupun cuma mata yang katakan, biar waktu yang jalani semuanya.Waktu yang, aku katakan, sampai sekarang, masih berjalan.Masih menuntut aku untuk berterus terang.Tapi, bila berdepan, lidah macam kelu-nak-mati.


Ada yang tanya, Kau suka dia? Apa yang aku boleh jawab saat tu, cuma perkataan ‘entah’.Sebab? Aku tak tahu.


Ada sekali, Soal kucing.Ya.aku hidup dari umur setahun-jagung, mula jinakkan diri dengan kucing.Tak tahu kenapa, ramai perempuan yang takut dengan kucing.Satu hari, Kucing datang dalam kelompok kami.Takda seorang pun yang berani nak dekat dengan kucing-innocent  tu.Aku dengan muka tak bersalah, Mencapai kucing, dan lepaskan antara kami.Kenapa?Sebab, semua perempuan yang ada, pakat nak takut dengan kucing.Tiba-tiba, ternampak muka-innocent dia juga, tersenyum.Aku? Ketawa.Haha.


Sampai akhir tahun, ada perkara yang buat aku menangis sampai tak-lalu-makan.Rasa macam makanan tu, letak depan mata, macam bayangan yang ada dalam mimpi.Tak sentuh.Teruk.Muka dah pucat macam apa.Bayangkan, kalau hang tiga hari tak makan.Minum, ala kadar.Dehydrate.


Kebetulan, hari tu, ada jamuan makan.Dengan muka-tak-bersalah, dia potongkan kek-pizza-coklat.Letak dalam pinggan.Suara?


“Bel.Bagi dia makan.”


“Eh.Dia bagi ni.Kau tak makan, aku suruh dia suap.Kau nak aku suap ke, dia suap?”


Serba-salah.Mungkin tak ramai yang perasan.Setiap yang dia cuba buat.Yang aku tak sedar buat hati rasa ke-awesome-an dia melebihi.Kelat-kelat muka, kek dipotong, dan makan.


“Tak ke rasa dia macam caring gila dengan kau?Perempuan lain pun dia tak layan tauu.”


“Entahla.Aku pun pelik dia ni dah kenapa. “


“Aku rasa, dia memang betul pun suka kat kau.”


“Speechless”


And, know what? Aku tak sempat nak cakap apa-apa.Semua berlalu macam tu ja.Semua macam flow of water.Sebab, untuk cuti panjang kali tu, dia hilang.Yang muncul, watak seorang kawan baik yang ala-ala bestfriend-forever.Pakcik yang dah setahun hilang, tiba-tiba datang dan perhatian sungguh dengan sakit pening aku.Ni, tetiba ada orang lain pun nak caring-caring sama ni kenapaa?


****
Bila masuk tahun baru, Kelas mula semula.Dan tahun baru ni, kelas dah tak sama.Tapi, masih menjalani rutin yang sama.Cuma sedikit sibuk.Hari-hari , perkara wajib, sama-ada terjumpa atau memang kena jumpa antara satu sama lain.Dia? As usual, cool dan tak beriak.Aku? Dengan muka beku tak berperasaan.Tanpa senyum.Tak tahu kenapa.Tapi, jantung dah macam nak masuk ICU.Dah macam kena tukar jantung baru.
Dalam tahun baru ni, aku masih tak tahu kenapa, aku rasa biasa-biasa ja dengan dia, tapi, bila pejam mata, aku tak tahu kenapa, aku nampak muka dia tersenyum.Wth.Kenapa?


Satu hari,Pagi.


Kawan baik aku ni, bilang yang beliau suka dengan Mr awesome itu.Muka aku berubah kelat.Tapi aku tahu, yang beliau tidak pernah bermaksud.Suka nak usik aku.Ahaa.


Aku diam.Jujur, sampai waktu tu, aku tahu, aku.sudah.suka.dia.


Konon tak mahu jadi salah satu admires dia.Konon.Entah.Aku bukan admires yang tak kenal hati budi dia.Cuma, aku kenal dia sebagai seorang abang baik yang comel.Rasa kelakar.Haha. Tapi, itu yang aku dapat describe dia.Okay.Geli.


Dalam tahun yang sibuk ini, ada seorang perempuan yang suka pada dia.Yang selalu ada dekat  dengan dia.Yang  selalu seperti sengaja berdiri sebelah aku, dan sebut katakan gilakan dia.Muka aku tak beriak, Tak bermaksud aku tak berhati.Aku mula rasa, aku yang bersalah, kalau betul, perempuan yang betul-betul suka pada dia tu, berterus-terang.Sebab?Aku sendiri tak berani nak berterus terang.Jujur, aku tak pernah ada kekuatan tu.


Bila mana cerita tu reda, entah kenapa, hati lega.


Satu hari, aku terbabit dalam menyiapkan kerja-kerja persatuan.Tak tahu, dia pun bertanggungjawab siapkan tugas tu.Tugas menyiapkan banner.


“Eh, janganlah tenguk.Tak lawa.Hodoh.Tangan kayu buat memang macam ni.”


Senyum.


“Mana ada.Tengok kita orang punya.Lagilah.Main buat je.Ahaa”


Berdiri di sebelah, buat diri rasa kerdil.Bercakap didepan buat diri rasa, awatnya,aku rendah sangat ni?

Saturday, 2 July 2011

K.A.T.A hati [3]



*rolling eyes.Tetiba*

Pertama, dalam setengah bulan, ada satu hari, aku jatuh.Kaki tak berfungsi dengan betul.Mungkin blood vessel yang berselirat dalam badan dah tak betul susunannya.Siap buat X-ray, sebab aku tak boleh jalan.Jalan macam siput dalam cerita spongebob.Si Garry.Lembap.Selama sebulan, aku yang selama ni jalan laju-gagah, Tiba-tiba jadi ayu-lembut.Naik tangga untuk ke lab, memang jenuh.Hari pertama ke kelas,lepas bercuti dua-tiga hari, aku masuk kelas dengan ayunya.A.Y.U.Berbual masalah dengan besties macam biasa,Senyum macam biasa.Ketawa macam biasa,Buat tak endah pun, macam biasa.
Pertama, dia,dengan muka tak beriak macam cool,tanya.


“Kaki kenapa?”

Makanya, aku pun jawab dengan muka cool.Ingat kau sorang je boleh cool, ha?


“Ayu kan jalan?Haha.”

Nampak sangat sengaja tak menjawab soalan.Aku malas nak bercerita sebenarnya.Tak rasa nak bercerita dengan dia.Naik lab, kena guna tangga.Guna tangga, maknanya,kena berjenuhan.Maknanya aku kena berayu-ayu-an.Tak sangka dengan terkejut macam apa,Dia sengaja melambatkan jalan.Dengan tak kata apa, naik lab, jadi bodyguard kehormat tak bergaji.Rasa berdaulat.Senyum dalam hati.Eh, dia ni.nanti peminat nampak, mati aku kena cekik.Tak berkata.Jalan dengan asyik nak terjatuh.Kalau terjatuh, mungkin senang, ada orang sambut kat belakang.Ececeh.Nasib tak jatuh.Nanti, dengan orang kat belakang sekali pakat jalan dengan ayu selama sebulan.

Sampai lab, Jawapan yang dia cari dari aku, yang aku tak beri, which is soalan yang dia tanya, dia pakat tanya dengan besties aku, Bel.

“Al tu kenapa?Kaki dia?”

“Ehem.Dia jatuh.”

Jawapan dah dapat.Dan dia pergi.
...

“Kenapa dia macam caring kat kau lebih ni?Aku jeles ni.Haha”

“Mana ada..Kau ni.”

“Betullah.Dia caring.Siap tanya aku lagi kenapa dengan kaki kau.Awww.”

“Mengadalah tu.Aku tak mau gossip okay.”

Selama sebulan juga,lebih-kurang, dia jadi bodyguard kehormat aku dari jauh.Batas kena jaga, nanti aku bagi tangan, baru tahu.Kaki tak berfungsi, tangan masih keras.Ahaa.Nampak watak macam Seth Tan kah?
Ya.Watak dia macam su-weet kan.Tapi, pada aku, muka macam nak kena goreng je hari-hari bila ada orang cakap,

“Hoi.Kau bawak bodyguard eh naik lab.”

“Hang nak kena tangan kah?”

Okay.kat sini, dia jadi Abang baik yang perhatian.Perhatian tanpa suara.Aku belajar kenal dia dengan setiap bantuan dan perhatian.Ececeh.Setengah bulan, aku mula rasa yang dia lain dari lelaki-lelaki keparat mulut manis.Dia bukan penyumbang diabetes.Sebab, dia buat banyak perkara untuk aku  tanpa kata apa-apa.Without words, with an action.Aku mula kenal maksud Action shows more than words.It’s Awesome.Serious.Aku mula rasa dia awesome.Tak.Belum jatuh hati.

Pada masa ni, dia dekat mata aku, sorang lelaki comel yang perhatian dan baik with action.without words.Tapi, tak tahu kenapa, aku tak mampu nak cakap terima kasih.Kelu.Dia pakai ubat pelali ke apa ni?Eh, terlebih puji  eh?

Ada satu perkara lagi buat dia macam watak novel yang awesome.Satu hari dengan kaki berbalut, aku masuk kelas.Semua dah get ready nak mula.Masuk dari pintu besar, aku nampak dia.Tinggal satu lagi kerusi dekat belakang dia, yang kosong.Tapi, ada satu beg yang maha besar,tak tahu siapa punya betul-betul atas meja dekat kerusi tu.Which is, kalau aku angkat sendiri lepas duduk kat kerusi tu pun takpa.Yang sakit, kaki, kan.Tangan aku masih gagah.Tapi, dia boleh bangun dari kerusi depan, angkat beg atas meja,letak tepi.

Mula-mula terkedu.Aiseh.kenapa hang baik sangat nii?Nak jadi malaikat sangat ni kenapa haa?
Waktu tu, muka dah berubah.dah macam watak-jujur-gila.Senyum.Mulut yang kelu, aku paksa untuk  cakap
Terima kasih.Senyum.Jujur, rasa dia mula awesome.

*Rolling eyes.Again,No offence.Okay?*

**************



Friday, 1 July 2011

K.A.T.A hati [2]



Tapi, oleh kerana untuk satu tahun itu aku dan dia dalam satu kelas yang sama, Nak atau tidak, kena juga bercakap-tukar-cerita konon dengan dia.Kena mengamalkan sikap bekerjasama.Kena menyahut seruan bantu-membantu-bermanis-muka yang dibuat oleh kerajaan.Ceitt.Oleh kerana nak ikut syarat, segalanya formalism.Kesimpulannya, aku perlu bersuara dengan dia. Perlu pandang muka dia tiap-tiap hari.Nasiblah muka ala-ala handsomelah juga.Eh?


Nak cerita lebih panjang dan lebar, kerja berkumpulan, aku biasanya harus menoleh ke belakang.Tepat ke arah,  dia.Dan..setiap kali aku pandang ke belakang, dan setiap discussion, biasalahkan, buat kerja serious tapi nak feel-cool kena senyum dan bergelak ketawa.Aku dengan kaum sejenis, kalau nak ketawa,Boleh je. cakap Iloveyou, hari-hari pun aku buat.Itu tanda sayang..Lah?

And most of the time, dia akan pandang ke arah aku, dan tersenyum ala-ala nak menyorok senyum.Macam mana?Cuba hang senyum sekerat mulut.Macam tu yang dia buat.Lama-lama aku fikirkan, dia ni pelik.Kenapa suka senyum kat aku dalam diam? agaknya, bila aku ketawa tu, muka ala-ala Badut sarkas tak?Yang pakai gincu colour merah, buat bibir tebal gaya senyum tu.Ke, Aku pakai bedak Johnson baby tu tebal macam Raja Kapoorrr? Bila pergi tandas, tenung muka dalam pantulan cermin, Okay ja.Muka masih ke-manusiaan.Ada satu hidung,Dua mata, satu mulut.Hang nak apa lagi?

Aiseh.Lama-lama, masuk tiga sampai empat bulan, aku dah tak layan dah.Apa aku kisah dia nak senyum ka,Ketawa ka,Tenung ka, aku bukan anak raja-dewa-dewi kut nak larang dia.Yang penting, aku tahu.Aku punya rupa, masih manusia. bukan jadi beruk ada ekor macam teori si Darwin tu.Yang kata manusia asalnya, dari beruk.Asalnya, dari ikan yang boleh berjalan atas darat.Ceit.Kurang ajar kau Darwin.Samakan aku dengan binatang.Kalau gitu, kau pun beruklah Encik Darwinn.Emosi dengan Si Darwin ni kenapa?

Dalam tiga sampai empat bulan, aku mula kenal dia siapa.Nama-watak-semua.Dia yang selama ni aku tak pernah tahu walaupun belajar di tempat yang sama.Macam dia tak pernah wujud dalam cerita hidup aku yang sometimes boleh buat kepala jadi gila.Dan tiba-tiba dia datang,bawa daulat nak masuk dalam kehidupan aku.Ceit.

Masalahnya, dia memang pun macam watak-watak dalam novel.Manusia tak sempurna.Tapi, dia macam sempurna.Nak tahu kenapa? Dengan manja dan muka dibuat riak ala-kucing-parsi-Nak-makan, aku beritahu.


***

K.A.T.A hati [1]





Aku tak tahu kenapa hati ni berdegil nak juga ingatkan dia.Ingat waktu yang terlalu singkat.Waktu yang aku tak sempat nak nikmati.Waktu  yang berjalan tinggalkan memori.Waktu yang aku akan cakap, I always appreciate it.Even you don’t know.Waktu yang sampai kini, masih berjalan mengelilingi diri.Waktu aku belajar mengenal diri.Waktu mengajar aku,tentang mengenal manusia.Sekeliling.Jujur, aku tak tahu.


Kalau dahulu, manusia yang seorang ini, aku tak pernah kenal, apatah lagi tahu nama dan bertukar kata.Pertama kali pandang mata,dalam kelas yang sama, aku tahu, dia antara orang yang hot.Yang ramai secret admire.Yang ramai tergila-gila.And I don’t even want to know him.Biasalahkan.Lelaki yang pendiam-tak banyak cakap, biasanya jadi perhatian.Like he’s too perfect.Orang sibuk bercerita yang dia ni, Suara sedap,Azan sedap,Pandai,Agama pandai,Muka pun ala-ala comel-baik,Siapa je yang taknak?


Dan oleh kerana itu, aku pandang dia sebelah mata.Aku tak mahu jadi salah satu kipas-susah-mati ataupun admire dia.Lagipun, hidup aku pun dah terlalu penuh dengan mainan jiwa yang menggila.Yang rasanya pahit kelat.Nak tambah satu lagi masalah buat apa?Gila namanya.Nak tinggal pilih masuk Tanjung Rambutan atau Rumah Sakit Jiwa Sri Setia?


Orang selalu cakap,Tak kenal-maka-tak jatuh hati,maka tak suka, dan selama ini, pepatah macam ni sesedap rasa je masuk telinga kanan,keluar telinga kiri.Tak kekal pun dalam kepala.Sebabnya, tak ada tujuan pun nak kekal.Sebab, hati aku bukan mudah nak suka pada orang.Lagi-lagi yang berlainan jantina.Sebabnya, aku biasa kawan dengan lelaki dari umur  lima tahun,aku bukan seorang manusia yang girlish yang suka ke-pink-an, yang suka keperempuanan,even orang nampak aku dressing macam perempuan kadang-kadang,tapi, aku punya hati memang  jangan kacau.Ada tanda “dilarang masuk” untuk bermain dengan hati aku.walaupun cuit,aku akan bagi flying kick-tambah perisa oren.


Kepala aku selalu cakap, yang lelaki ni typical.Mulut manis tahap nak kena diabetes.Tapi, semua kata manis tu macam air je.Rasa macam gula-gula.Lama-lama larut dalam mulut.Lelaki jugak pada aku, love to flirting around.Mulut berkata baik dengan most of the girl.Konon nak cari yang terbaik.Konon nak jadi bahan cerita.Dan lelaki macam tu, buat aku loya.Sungguh, LOYA.Perasaan yang sama bila aku nampak warna pink sepuluh tahun dulu.Aku akan muntah.M.U.N.T.A.H. tahu?


Tanpa semena-mena,satu hari, tiba-tiba dia bersuara dekat depan aku.Dalam hati,mamat ni,nak flirting around pun, tengok orang la.Aku tak makan kata manis ni bro.Aku muntah kat kau nak?  Manusia ni, tanya buku yang aku pegang-baca.Nak dikatakan, ini pertama kali aku bercakap dengan manusia ni, lepas tiga-empat minggu mula kelas.Kan aku kata, dia pendiam.Kan? Buku tu memang melankolik.Tapi, apa nak kisah?Aku yang baca kan?.Mula-mula rasa peliklahkan.Kenapa lelaki ni, bercakap dengan aku macam muka bahagia gila.Aku?Senyum ikut syarat, tunjukkan buku,tanpa suara.Bukan maksud sombong,aku cuma tak mahu masuk ke alam lovey-dovey ni.Nanti sakit sendiri.Buat apa?


Rupa-rupanya, orang sekeliling cakap,dia suka baca novel.Mula-mula terkejut macam nampak arnab makan ayam goreng.Dalam kepala asyik ketawa sebab fikir, dia tu lelaki berjiwa lembut apa,baca novel?Sebab, dalam pemahaman aku, lelaki biasanya suka komik,game-etc.Lama-lama, bila otak dah cerna,ketawa hilang.Otak mula fikir yang,hidup dia mungkin lain dari orang lain.Hidup dia bukan macam lelaki lain yang mulut manis tanpa isi.Mungkin,dia, lelaki yang pandai berkata.Sebab? dia novelholic.Faham tak? Novel biasanya untuk perempuan.Dan bila lelaki baca novel, dia tahu hati perempuan.Konklusinya, itu bahaya.Bahaya sebab dia akan act macam watak dalam novel yang Awesome.Yang serba-serbi baik.Macam Seth Tan dalam Nora Elena.Semua pun nak jatuh hati kan?

Dan sebab tu, aku mula jauhkan diri dari dia.Baik selamatkan diri dari terkena tempias kan? Satu persatu perempuan yang aku dengar ber-gossip dengan dia.Tentang dia.Ada dengar yang dia tak layan pun perempuan tu semua kan.Tapi, disebabkan aku tak pernah kenal dia pun, buat apa nak ambil kisah hal macam tu kan? Sorry, I’m not the gossiperss girl.Yang suka cakap,Eh dia handsome.Eh, dia comel.Eh,dia baik.Eh, abang tu perfectt nak matiii.No, I’m not.Aku jenis orang yang tak mudah nak kata manis-suwwet macam tu.


But, when I said something, I mean it.Aku akan puji orang yang layak dipuji.Aku tak layan lelaki-lelaki korea yang selalu buat awek-awek Malaysia ni terjerit-jerit.Aku tak layan orang yang banyak mulut, yang suka harmless flirt.Itu the other side of me yang tak ramai orang tahu.



Teaser :K.A.T.A hati


K.A.T.A hati


Aku
          Muka beku tak bermakna tidak berperasaan.Cuma, Ia ada dalam hati.Tidak bermakna hati tu pun beku.Ya?
Dia 
Aku tak tahu apa dalam hati itu.Tapi, aku tahu dia selalu ada [aku]

Kita, sebagai manusia tak pernah tahu apa yang ditetapkan Allah untuk hari esok.Kita bukan yang maha mengetahui untuk baca apa yang ada dalam hati manusia lain. Muka tanpa riak, tidak bermakna, aku tak berperasaan.Ini rialiti hidup.Tiada yang tahu.Yang ada di sisi. Yang sentiasa ada, mengenali dia dan aku mungkin tahu cerita ini.Cuma, biarkan drama series ini, menjadi bahagian yang buat aku tersenyum seharian.Biarkan bahagian hidup yang ini jadi gula-gula ketawa dalam hati ini.

Waktu, buat aku belajar mengenali hidup.Waktu buat aku sedar tentang hati.Waktu yang masih berjalan sehingga kini. Dia, mungkin akan hilang like flow of water dalam hidup ini.But, once you touch my heart, you'll be my memory.And those memory will safe in my heart.That's what I can't said to you.I DO care about you.I DO like you.Dia bukan macam yang lain, dia berbeza.Mungkin.

Terima kasih.Ini bukan cerita ala-ala jiwang-nak-mati.Ini rialiti hidup yang dijalani.Ini satu cerita, yang mungkin ada yang fikir fantasi.Bukan kanak-kanak dalam fairytale.Tapi perempuan dan lelaki dalam drama series.Besties, you know who dia in my heart.I can't even describe about him.First thing I learn about him is,Awesome without words.

Until now, It's still a secret.Just do read it without offence.

" I DO Like you.Until now, I don't even know why.One thing make me realize that you are in my life, is your actions without words.If you read this Mr you-know-who, I want to thank to you what you had done for me.I just don't know how to said it in front of you."